Menikmati Indahnya Kali Klawing dari Jembatan Gantung Sindang, Purbalingga

1
31
Jembatan Gantung Sindang purbalingga

Purbalingga kian hari terus berbenah. Saya masih teringat ketika tahun 1999 pertama kali memasuki kota Purbalingga. Tak ada yang lebih terkenal dari Goa Lawa ketika kita mendengar nama Purbalingga. Purbalingga waktu itu memang belum banyak dikenal, apalagi terkenal. Purbalingga juga belum menjadi kota tujuan wisata seperti sekarang ini.

Lain dulu lain sekarang. Banyak sekali yang bisa dibanggakan dari Kota Perwira (demikian Purbalingga biasa disebut). Kota kelahiran Jendral Soedirman ini, kini mempunyai banyak destinasi wisata. Ada owabong Bojongsari, Taman reptile Kutasari, Aquarium raksasa Purbayasa, Alun-alun purbalingga, Museum uang Kutasari, Gua Lawa, Pendakian Gunung Slamet via Bambangan, Bendungan Slinga, Jembatan gantung Sindang dan banyak lainnya.

Mengisi liburan mudik lebaran tahun ini, saya sempatkan mengunjungi lokasi jembatan gantung Sindang. Jembatan yang membentang sepanjang 110 meter diatas kali klawing ini, menjadi alternatif jalan-jalan di akhir minggu atau di sore hari menjelang malam.

Jembatan yang awalnya dibangun tahun 1994-1995 ini nyaris ambruk di akhir tahun 2010 karena gerusan arus deras kali klawing. Walau belum selesai 100 persen, tapi jembatan gantung sindang sudah nampak cantik. Dengan cat warna kuning, kegagahan jembatan gantung sindang pun sudah nampak dari kejauhan ketika sepeda motor yang saya naiki menuju ke arah jembatan.

Walaupun bukan tempat wisata, tapi sore itu ada puluhan orang yang sedang berdiri dan berjalan-jalan diatas jembatan gantung sindang. Bahkan kabarnya jembatan yang menghubungkan desa sindang, mrebet dan desa banjaran, bojongsari ini sering digunakan oleh calon pengantin untuk mengambil foto sebelum pernikahan (pra wedding).

Jembatan Sindang memang belum selesai pengerjaannya. Dari sepanjang 110 meter itu, sekitar 30 meter yang baru selesai dipasang papan kayu keras. Sementara sisanya baru dipasang dua papan kayu keras zig-zag dan hanya bisa dilewati oleh pejalan kaki. Itu pun harus sangat berhati-hati, kalau nggak, bisa terpeleset dan tercebur ke kali klawing.

Nun jauh dibawah sana, aliran kali klawing tak begitu deras. Satu orang penarik ban besar sebagai alat penyebarangan sedang sibuk menyeberangkan beberapa orang. Tak ketinggalan saya bersama istri dan anak-anak turut serta mencoba menaiki ban penyeberangan itu. Ketika ditanya berapa tarifnya sekali seberang, sang penarik ban hanya menjawab “nggih mangga (silahkan), seikhlasnya saja mas”.

Bagi anda yang sedang liburan ke Purbalingga, tidak ada salahnya untuk menengok megahnya Jembatan Sindang di kabupaten Purbalingga. Walaupun belum sempat lewat Jembatan San Fransisco, paling tidak sudah menikmati megahnya karya anak bangsa, Jembatan Gantung Sindang. Enjoy Purbalingga!

Dikirim:Sugeng Bralink,Dukhan,
riyadi.sugeng@gmail.com

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here